fbpx

Hukum Minta Kembali Pelepasan Hak Pusaka

Saya, Abu Nuha Nuwairah, Perunding Pewarisan Wasiyyah Shoppe Berhad sejak tahun 2022. Saya juga merupakan lepasa syariah daripada Universiti Islam Imam Muhammad Ibn Saud, Riyadh dan sekarang menyambung pelajar peringkat sarjana (master) dalam pengajian Islam di Kolej Universiti Islam Perlis (KUIPs). Kajian saya berkaitan dengan hibah. Insya Allah, saya boleh bantu tuan puan berkaitan dengan pewarisan harta umat Islam.

Persoalan:

Assalamualaikum Abu Nuha,

Beberapa tahun lepas kakak saya ada lepaskan hak kepada abang saya dan saya. Sekarang dia minta kembali hak pusaka tersebut.

Apakah hukum minta kembali hak pusaka selepas setuju pembahagian tersebut?

Jawapan:

Waalaikumussalam, terima kasih kerana sudi bertanya kepada berkaitan hal ini.

Sejujurnya perkara ini banyak berlaku di dalam masyarakat kita. Semasa aman damai perkara ini tidak timbul, namun setelah berlaku pergaduhan atau ketidakpuasan satu sama lain, maka mulalah mengungkit kembali pemberian.

Untuk menjawab soalan ini, saya pecahkan kepada 2 situasi:

Situasi pertama:

Kakak telah mengetahui bahagian faraidnya berserta nilai harta yang sepatutnya dapat. Lalu dengan rela hati melepaskan haknya dan diberikan kepada seseorang sama ada waris ataupun tidak. Kakak tersebut baligh dan sedar segala perbuatannya.

Situasi kedua:

Kakak tidak diberitahu bahagian faraid atau diberitahu bahagian faraid, namun tidak dijelaskan nilai harta tersebut. Apabila ditanya, dijawab “sikit je bahagian kak” dan seumpamanya supaya kakak tersebut merasakan nilainya sedikit serta melepaskan haknya. Situasi ini seakan-akan ada muslihat yang menyebabkan kakak tidak tahu hak sebenarnya. Begitu juga jika kakak tersebut tergolong dalam kalangan yang tidak mampu buat keputusan seperti gila, terencat akalnya atau masih bawah umur dan juga dibuat kerana paksaan.

Hukum situasi pertama, haram kakak minta balik pelepasan hak tersebut dan situasi kedua, kakak harus untuk minta kembali haknya.

Dalil haram minta kembali pemberian (pelepasan hak):

Hadith Nabi Muhammad S.A.W:

العَائِدُ فِي هِبَتِهِ كَالعَائِدِ فِي قَيْئِهِ

Maksudnya: “Orang yang meminta semula hibahnya sama seperti orang yang memakan semula muntahnya”. – Riwayat al-Bukhari (2621)

Atau dalam riwayat yang lain:

لَيْسَ لَنَا مَثَلُ السَّوْءِ، الَّذِي يَعُودُ فِي هِبَتِهِ كَالكَلْبِ يَرْجِعُ فِي قَيْئِهِ

Maksudnya: “Kita tidak melakukan perbuatan yang buruk itu, iaitu orang yang meminta semula anugerah (hibah) mereka samalah seperti anjing yang menelan semula muntahnya.” – Riwayat al-Bukhari (2622)

Justeru itu, melalui kedua-dua hadith ini, jelas menunjukkan larangan dan juga betapa buruknya sikap mereka yang meminta semula pemberian itu. Maka, Dr.Wahbah al-Zuhaili berkata:

فالرجوع في القيء حرام، فكذلك الرجوع في الهبة، وأن ذلك مثل السوء الذي يتنافى مع أخلاق المسلم

Maksudnya: Maka menelan semula muntah adalah haram. Begitu juga meminta semula hibah/hadiah yang telah diberikan. Dan sesungguhnya ia adalah perbuatan dan juga sikap yang buruk, lantas ia bukanlah akhlak seorang Muslim. – [Lihat: al-Mu’tamad fi al-Fiqh al-Syafi’i; 3/184]

Berbeza situasi kedua di mana kakak tersebut membuat keputusan dalam kesamaran, ada unsur kejahilan dalam tindakan atau kesilapan dalam pembahagian yang menyebabkan kakak boleh menuntut kembali haknya.

Allah Taala berfirman:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لَا تَأْكُلُوا أَمْوَالَكُم بَيْنَكُم بِالْبَاطِلِ

Maksudnya: “Wahai orang-orang yang beriman, janganlah kamu saling memakan harta sesamamu dengan jalan yang batil.”

Allahu A’lam.

Semoga persoalan yang ditanya terjawab dan jika masih ada persoalan, boleh lah komen di ruangan komen di bawah. Insya Allah, saya akan cuba jawab segala persoalan yang timbul berkaitan dengan pewarisan. Jika tuan puan ada hasrat untuk merancang harta, bolehlah hubungi Abu Nuha (+6014-5241281).

Leave a Reply

Scroll to Top
Perlukan Solusi?