fbpx

Isu Pewarisan Anak Derhaka, Adakah Mewarisi?

Saya, Abu Nuha Nuwairah, Perunding Pewarisan Wasiyyah Shoppe Berhad sejak tahun 2022. Saya juga merupakan lepasan syariah daripada Universiti Islam Muhammad Ibn Saud, Riyadh. Insya Allah, saya boleh bantu menjawab persoalan tuan puan berkaitan pewarisan.

Soalan:

Assalamualaikum, saya ingin dapatkan pencerahan. Arwah ada berpesan jangan berikan hartanya kepada salah seorang anak yang derhaka kepadanya.

“Aku tidak halal satu sen pun harta aku dapat kat xxxxx !”

Adakah pesanan arwah itu wajib dipatuhi disebabkan si anak derhaka kepadanya?

Terima kasih.

Waalaikumussalam, segala puji bagi Allah, selawat dan salam ke atas Rasulullah SAW, keluarganya dan sahabatnya.

Tidak syak lagi apa yang dilakukan oleh anak yang disebut itu adalah derhaka, dan dosa besar dari dosa-dosa besar. Dalam hadis disebutkan: “Tidakkah aku beritahu kamu tentang dosa-dosa besar yang paling besar? -Tiga kali- Menyekutukan Allah, durhaka kepada kedua orang tua, dan saksi palsu atau berdusta.” Diriwayatkan secara muttafaq alaih.

Maka wajib atasnya untuk bertaubat kepada Allah Ta’ala, dan berusaha untuk berbakti kepada mereka setelah kematian mereka, kerana bakti tidak terputus dengan kematian. Kedua-duanya tentang cara bertaubat dari durhaka semasa hidup orang tua dan setelah kematiannya.

Adapun mengenai mengharamkan anak derhaka dari mendapat pusaka adalah tidak boleh kerana anak mewarisi bapa dan ibunya kerana nasab bukan kerana berbakti, dan nasab sama bagi anak yang derhaka dan anak yang berbakti. Kita perlu tahu yang penghalang harta pusaka ada tiga.

Al-Rahbi berkata dalam syairnya tentang faraid:

ويَمْنَعُ الشخصَ من الميراث واحدةٌ من عِلَلٍ ثلاثِ

رِقٌّ وقتلٌ واختلافُ دينِ فافهم فليس الشكُّ كاليقينِ

“Pencegahan seseorang dari pusaka adalah kerana satu dari tiga sebab: Perhambaan, pembunuhan, dan perbezaan agama (berlainan agama). Maka fahamilah, keraguan itu tidak seperti keyakinan.”

Ini adalah penghalang pusaka yang dijelaskan oleh syariat, dan derhaka tidak termasuk. Maka wajib kitab berikan hak si anak tersebut mengambil bahagiannya.

Kesimpulannya, kita perlu mengingatkan si anak tadi tentang dosa derhakanya, dan wajib memberitahu kepadanya tentang harta peninggalan yang ditinggalkan ibu bapanya, dan tidak boleh menyembunyikan apa pun kerana dia berhak ke atas harta tersebut. Jangan sekali-sekali mencari helah untuk kita berikan hak si anak kerana berbuatan tersebut menyebabkan waris lain makan harta secara batil.

Wallahu a’lam.

Leave a Reply

Scroll to Top
Perlukan Solusi?